Rafflesia arnoldii dan Amorphophallus titanum

, , No Comments
Padma raksasa (Rafflesia arnoldii) adalah parasit obligat tanaman dikenal memiliki bunga yang sangat besar, bahkan bunga terbesar di dunia. Dia dibesarkan di jaringan tanaman anggur (liana) Tetrastigma dan tidak memiliki daun dan tidak dapat berfotosintesis. Tanaman endemik ini ke pulau Sumatera, terutama bagian selatan (Bengkulu, Jambi dan Sumatera Selatan). Taman Nasional Kerinci Seblat merupakan kawasan konservasi utama spesies ini. Jenis ini, bersama dengan anggota lain dari genus Rafflesia, status terancam karena deforestasi besar-besaran. Dalam patma Jawa tumbuh hanya satu jenis parasit, Rafflesia patma.

Bunga merupakan parasit tidak berakar, tidak berdaun, dan bertangkai. Sementara diameter bunga mekar bisa mencapai 1 meter dengan berat sekitar 11 kilogram. Bunga menghisap unsur anorganik dan organik dari tanaman inang Tetrastigma. Satu-satunya bagian yang bisa disebut sebagai "tanaman" adalah jaringan yang tumbuh pada anggur Tetrastigma. Bunga mempunyai lima kelopak yang mengelilingi bagian yang terlihat seperti mulut barel. Di bagian bawah ada minat seperti piring berduri, berisi benang sari atau putik bunga tergantung pada jenis kelamin, laki-laki atau perempuan. hewan penyerbuk lalat tertarik oleh bau bunga yang timbul. Bunga hanya berumur sekitar satu minggu (5-7 hari) dan kemudian layu dan mati. Sangat persentase kecil pembuahan, karena bunga jantan dan bunga betina sangat jarang bisa mekar bersamaan dalam satu minggu, jika ada lalat yang datang untuk membuahi. Selain itu Rafflesia, bunga raksasa lain yang dikenal masyarakat adalah bunga bangkai / suweg raksasa. Yang paling populer di antara jenis bunga bangkai lainnya adalah jenis amorphpophallus titanium. Spesies ini endemik hanya tumbuh di kawasan hutan di Sumatera. Bahkan, ada juga yang menyebut dari suku bunga resmi provinsi Bengkulu (sumber: Wikipedia). Berbeda dengan Rafflesia, bunga bangkai titan arum ini berwarna krem pada bagian luar dan meningkat. Sedangkan mahkota merah-ungu untuk itu. Sekilas bentuk sekarang tampak seperti sekuntum bunga terompet. Bila Rafflesia hanya melebar, bunga bangkai tumbuh tinggi. Ketinggian bunga bangkai jenis Amorphophallus titanium bisa mencapai sekitar 4 m dengan diameter 1,5 m. Bunga mati ini termasuk tanaman dari suku talas-talasan (Araceae). Ini adalah tanaman dengan bunga majemuk terbesar di dunia. Berbeda dengan Rafflesia tidak bisa tumbuh di daerah lain, bunga bangkai dapat dibudidayakan. ketika Rafflesia parasit pada rambatan tanaman, bunga bangkai tumbuh akar mereka sendiri.


> Bunga ini memiliki dua fase dalam hidupnya yang muncul secara bergantian dan terus menerus, fase vegetatif dan generatif. Pada fase vegetatif, di atas umbi akan muncul batang tunggal dan daun sekilas mirip dengan pohon pepaya. pohon yang tinggi dapat mencapai 6m. Setelah beberapa tahun, organ generatif akan layu kecuali umbinya. Jika lingkungan mendukung, dan umbi memenuhi syarat pohon ini akan digantikan dengan pertumbuhan bunga mati. Pertumbuhan bunga majemuk yang menggantikan pohon yang layu merupakan fase generatif tanaman ini. Menurut petugas penjaga lokasi budidaya bunga bangkai di hutan Kepahyang, Bengkulu, bunga baru bisa tumbuh bila umbinya memiliki berat minimal 4 kg. Jika makanan cadangan dalam akar kurang atau belum mencapai berat 4 kg, pohon layu yang akan digantikan oleh pohon baru. Selain itu, bunga bangkai adalah tanaman memiliki sebuah rumah tunggal dan protogini, dimana bunga betina reseptif terlebih dahulu, kemudian diikuti oleh masak bunga jantan, sebagai mekanisme untuk mencegah penyerbukan sendiri. Bau busuk yang dikeluarkan oleh bunga ini, seperti dalam Rafflesia, berfungsi untuk menarik kumbang dan lalat penyerbuk bagi bunga. Setelah masa berbunga (sekitar 7 hari) lewat, bunga bangkai akan layu. Dan akan kembali melewati siklusnya, kembali ke fase vegetatif, dimana akan tumbuh pohon baru di atas umbi bekas bunga bangkai. Ketika berbunga terjadi selama pembuahan, maka akan membentuk buah berwarna merah dengan biji pada dasar bekas bunga. Benih ini dapat ditanam pohon pada fase vegetatif. Benih ini sekarang dalam memberdayakan-pikiran. Beberapa waktu lalu, pihak kebun raya Bogor mengambil 6 umbi tumbuh dari budidaya bunga bangkai di Bengkulu untuk koleksinya. Nah, setelah membaca penjelasan panjang saya pada posting ini, saya berharap teman saya tidak lagi bingung dua bunga raksasa. Biarkan mudah diingat, bunga Rafflesia merah, tidak tinggi, dan merupakan tumbuhan parasit. Sementara bunga titan arum mayat adalah putih, tinggi, dan umbi tanaman. Selain itu, tidak seperti bunga bangkai, Rafflesia tidak bisa di budidaya. jika teman-teman Anda ingin melihatnya, silakan datang ke Bengkulu selama musim mekar keduanya (^_^).
Sedikit informasi, untuk tanaman 200an tahun dari genus Rafflesiaceae sulit harus diklasifikasikan sebagai karakteristik tubuh yang tidak umum. Berdasarkan penelitian DNA oleh para ahli botani di Universitas Harvard baru-baru ini, Rafflesia dimasukkan ke dalam keluarga Euphorbiaceae, satu keluarga dengan pohon-pohon karet dan singkong. Tapi ini masih belum dipublikasikan dengan baik.



Selain itu Rafflesia, bunga raksasa lain yang dikenal masyarakat adalah bunga bangkai / suweg raksasa. Yang paling populer di antara jenis bunga bangkai lainnya adalah jenis amorphpophallus titanium. Spesies ini endemik hanya tumbuh di kawasan hutan di Sumatera. Bahkan, ada juga yang menyebut dari suku bunga resmi provinsi Bengkulu (sumber: Wikipedia). Berbeda dengan Rafflesia, bunga bangkai titan arum ini berwarna krem pada bagian luar dan meningkat. Sedangkan mahkota merah-ungu untuk itu. Sekilas bentuk sekarang tampak seperti sekuntum bunga terompet. Bila Rafflesia hanya melebar, bunga bangkai tumbuh tinggi. Ketinggian bunga bangkai jenis Amorphophallus titanium bisa mencapai sekitar 4 m dengan diameter 1,5 m. Bunga mati ini termasuk tanaman dari suku talas-talasan (Araceae). Ini adalah tanaman dengan bunga majemuk terbesar di dunia. Berbeda dengan Rafflesia tidak bisa tumbuh di daerah lain, bunga bangkai dapat dibudidayakan. ketika Rafflesia parasit pada rambatan tanaman, bunga bangkai tumbuh akar mereka sendiri. > Bunga ini memiliki dua fase dalam hidupnya yang muncul secara bergantian dan terus menerus, fase vegetatif dan generatif. Pada fase vegetatif, di atas umbi akan muncul batang tunggal dan daun sekilas mirip dengan pohon pepaya. pohon yang tinggi dapat mencapai 6m. Setelah beberapa tahun, organ generatif akan layu kecuali umbinya. Jika lingkungan mendukung, dan umbi memenuhi syarat pohon ini akan digantikan dengan pertumbuhan bunga mati. Pertumbuhan bunga majemuk yang menggantikan pohon yang layu merupakan fase generatif tanaman ini.


0 comments:

Posting Komentar